Senin, 19 September 2016

I'm turning 25th!

Assalamualaikum. Hello!

Well.. Sudah lewat berapa hari sih dari tanggal 9 September, but it doesn't matter lah ya.. bisa menulis disini saja sudah bersyukur setelah berhari-hari "cuma kumpul niat" tapi no realisesyen bikaus kalo sudah ketemu kasur langsung susah lepas, maklum kasur dan bantal di kosan mengandung serat posesif.


Umur 25, gaya duduk masih nge-preman

Alhamdulillah sekarang sudah umur 25 tahun yeay! Life is moving so faaaast. Perasaan kemarin masih duduk merem-merem di bangku kampus pada saat mata kuliah Filsafat Sosial yang dimana dosen bercerita kalo Plato suka duduk di bawah pohon rindang sambil mengajari murid-muridnya (sebenarnya masukin tokoh ini biar postingan saya bermutu dikit gitu mmeeeh), eeeh sekarang sudah umur 25 ajaaa~ tua? Ah no.. I'm not getting older, I'm just getting better *tsaelah.

Saya bersyukur sekali di umur 25 tahun ada sedikit goal yang sudah tercapai dan akan ada beberapa goal yang Insya Allah akan tercapai dalam waktu dekat. Aamiin.
Saya juga bersyukur walaupun jauh dari rumah tapi ada orang-orang kesayangan yang selalu menemani jadi hidup di kosan tidak ngenes-ngenes amat walau kadang homesick melanda di waktu random (paling sering jam-jam sebelum tidur apalagi pas peluk guling tetiba ingat mie pangsit MP sama jalangkote)

Alhamdulillah.

Saya selalu bersyukur karena hidup masih tercukupi oleh rezeki yang diberi dan diatur oleh-Nya. Rezeki yang datang tak melulu soal materi, rezeki bisa saja sapaan dari orang-orang, kasih sayang dari keluarga dan kerabat, bahkan rezeki bisa juga masalah yang datang di depan mata yang membuat kita belajar menjadi dewasa dan lebih menghargai diri sendiri serta orang sekitar.
Terima kasih atas umur baru yang diberikan, semoga kedepan bisa menjadi Alvidha yang lebih baik, selalu happy, dan tidak gampang ambyar dan rontok kena angin.

Terima kasih untuk keluarga, kekasih dan kerabat atas perhatian, ucapan dan doa yang diberikan. Saya minta maaf kalo selalu bikin susah, kadang childish, susah serius, kadang sok cool dan kadang minta ditendang banget hehehe tapi insyaAllah kedepan makin jadi...... jadi baik maksudnaaa~

Enjoy 25th Als!

Wassalam :)

Selasa, 23 Agustus 2016

Let The Journey Begin!

Now Playing: Even Now - Daniel Kadawatha

Assalamualaikum!

Kyaaaaa!! (ini beneran teriak men, tapi dalam hati)

So, I don't know where to start but I have to write down in here because 1. Saya jarang ngepost di blog hahaha maapin cibukkk 2. Bener-bener harus saya share biar saya gak mumet-mumet amat menjalani hidup.

First of all, saya cuma mau bersyukur atas apa yang terjadi dalam hidup saya ini. Bersyukur diberkahi oksigen yang saya hirup, bersyukur atas pekerjaan yang diberikan, bersyukur atas orang-orang yang selalu berada di samping saya salah satunya dengan kemunculan Alan yang ntah darimana asalnya datang mengisi relung-relung hati hingga sukma-sukmaku *anjay bahasane.


Dari awal menjalani hubungan dengan Alan, saya memang sudah berniat untuk memantaskan diri berada disampingnya hingga di penghujung waktu. Karena pada saat melihat Alan pertama kali, honestly saya dalam hati yang "kayaknya sih ini.." walaupun di awal maknanya masih samar-samar tapi semakin hari semakin terlihat bahwa memang inilah makhluk yang dikirim Yang Maha Kuasa untuk menemani saya kelak.

Sampai suatu hari entah lagi ngomongin apa (karena memang kita berdua kalo ngobrol random abis) percakapan kita menuju ke arah pernikahan, padahal sebelumnya cuma "enaknya makan apa ya?", "eh film ini bagus deh blablabla" atau sekedar curhat masalah pekerjaan masing-masing. Yang dibicarakan mulai dari lokasi kalo kita berdua menikah dimana di Makassar atau Jakarta? tamu yang diundang berapa, Dan blablabla lainnya. Saya tau lelaki ini serius walaupun pas ngobrol mukanya flat (iya karena settingan mukanya sudah flat macem tembok). Dan tiap membahas itu saya selalu mengamini dalam hati.

Dan hari Sabtu kemarin (20 Agustus 2016), keluarga saya dan keluarganya Alan bertemu di Serpong untuk berkenalan satu sama lain dan juga membahas rencana kami ke depan. Alhamdulillah, aduhai saya gak berhenti bersyukur dan berdoa dari hari Sabtu semoga diberi kelancaran untuk semua rencana kami.


Sedikit nostalgia, sejak jaman kapan tidak pernah terbersit sekalipun untuk naksir sama cowok Sunda, yah naksir sih sama makanannya doang wkwk.. Mungkin dulu sudah terbenam di kepala kalo cowok Sunda itu pelan, lembut dan baik hati sedangkan saya ini orangnya petakilan dan berisik jadi kupikir kurang cocok.. Eh sekarang yang mau diajak hidup bersama malah orang Sunda.. *siap-siap dipanggil "Teteh".

Dulu pertama kali ke Bogor, sumpah saya ngeluh. Mengapa? Jauh, macet, terus bingung kebanyakan angkot kura-kura ninja, dan sempat curse dalam hati "Mmmeeh nda dua kali aku ke Bogor" apalagi balik dari Bogor saat itu langsung meriang dan food comma (banyakan makan wahahaha). Eh sekarang malah rajin beud ke Bogor -_-

Saya dulu jaman kuliahan tipikal kalo pacaran harus banget ketemu tiap hari, maunya ngamuk kalo ga ketemu hahahaha. Lha sekarang, ketemu Alan weekend doang dan kadang ditinggal dinas ke hutan. But, its oke for me. No worries happened yang sekarang udah biasa aja ditinggal. Maybe because I trully trust him and he always keep my trust so I never worry. Saya malah worry kalo dia seharian terus di rumah ga ngapa2in alias mager zzzz. 

Terkadang rencana Tuhan itu penuh misteri. Tuhan tidak pernah memberi apa yang kita impikan, tapi Tuhan memberi apa yang sebenarnya kita butuhkan. And when I felt in love with Alan I talked to myself and said "He is what I need, yes God.. he is. From now I'll fight for it". 

Semoga urusan kedepan dilancarkan. Aamiin ya Rabb. 

Makasih sudah membaca. Wassalam.

Selasa, 19 Juli 2016

Simple Things That Makes Me Happy!

Now Playing: Zedd - Addicted To A Memory 

Halo! Assalamualaikum! Apa kabar?
Alhamdulillah lagi ada waktu luang di kantor, jadi saya menyempatkan diri untuk menulis kata per kata di blog yang ujung kiri kanannya udah dipenuhi debu-debu saking jarangnya diisi, hix hix maapin mwah!

Sekarang kan lagi jaman vlogging yah? Video blogging, jadi mereka menceritakan keseharian mereka lewat video, tapi menurut saya MENULIS TETAP JUARA! Ya saya tidak begitu tertarik dengan vlog sih karena selain muka tidak videogenic (?), kayanya aneh aja selfie sambil ngevideo mulai dari bangun tidur sampe mau tidur lagi wahahaha, kalo seandainya saya masih kuliahan mungkin asik kaliye.. Lah ini sudah kerja, bisa-bisa saya ditabok sama SPV karena ngevlog wekekeke.

Jadi hari ini lagi mau menulis tentang "Simple Things That Makes Me Happy!". *kemudian diam *suara jangkrik *termenung *mikir *ambil napas *hokeeehh lanjoot maaang~

Sebenarnya judul ini saya ambil karena melihat keadaan sekitar saya lagi pada suram. Mereka lebih sering mengeluh ketimbang bahagia, ya saya gak mau sok-sok tegar juga karena ada masa dimana saya juga mengalami kesedihan sampai ngegloomy di kamar selimutan kaya mayat. Tapi apa ya? Kebahagiaan itu ada dalam diri sendiri, kita yang cari, kamu tidak bisa menanyakan ke orang "apa yah yang bisa buat saya bahagia?". The answer is on your hand, guys!



Maka dari itu mari saya share ke kamu apa saja sih yang bisa membuat seorang Alvidha bahagia, karena dari beberapa orang terdekat sering bilang kalo saya ini bocah yang tidak ada sedih-sedihnya. Ah, tidak juga sih cuma pintar nyembunyiin saja (?). But I focus to myself to not fall into deep to something that make me sad, so I create myself to always happy and smile anytime, yeay!


DUNIA LUAR

Keluar dari kamar dan berinteraksi dengan orang-orang
taken by: Alstrojo | Pameran di Galeri Nasional Jakarta
Honestly, saya adalah orang yang Pajokka (arti: suka jalan - bahasa Makassar). Saya suka bertemu dengan orang-orang baik itu teman, ataupun orang yang kenal di jalan dan jujur itu bisa membuat mood saya baik dan bisa sumringah seharian. Tidur di kamar memang nyaman, tapi lama-lama gerah juga kalo di kamar seperti tidak ada kehidupan dan jadinya makin gloomy (tapi ini beda jika kamu orangnya introvert bisa jadi kamar adalah surga kecil hehe). Bagi saya, menyapa orang di jalan atau sekedar ngobrol sederhana dengan teman di sebelah kamar itu sangat bermanfaat bagi jiwa saya.

Tapi go outside bagi saya tidak harus ditemani orang lain, sendiri pun juga hajar saja. Saya sangat senang berjalan-jalan sendiri, seperti ke museum sendirian, ke mall, ke toko buku. Yah namanya juga manusia normal, kadang butuh me time. Tapi kalo memang butuh teman banget, ya saya pasti akan menghubungi kerabat saya untuk bertemu.

LARI

gayaan dulu sebelum lari | at GBK
Yang kenal Alvidha secara mendalam (saelah) pasti tau banget kalo Alvidha hobbynya lari. HAHAHA! Sampe  bapak kosan sudah hapal kalo tiap Sabtu pagi saya menyempatkan diri lari dari Mampang sampai Pancoran dan beberapa teman sudah tau jadwal lari saya sepulang kantor di GBK jadi tidak bakal ngajak jalan pada hari itu hehehe. Di Makassar pun saya juga anak lari banget, suka lari di Taman Macan, Lapangan Hertasning serta Karebosi.

Apa ya, saya merasa lari itu membuat saya bahagia. I feel happy when sweat fall down from my head to my face. Rasanya seperti seluruh dosa makan sembarangan luntur akibat lari wehehehe. Dengan lari, seenggaknya mood saya lebih stabil, badan lebih enteng dan feel more sexy aja sih *kedip-kedip genit. Penelitian juga mengungkapkan (Journal of Psychology) Olahraga bisa membuat kita jauh lebih bahagia walaupun tidak ada perubahan tubuh yang signifikan (gagal kurus misal :p) mungkin karena pada saat olahraga hormon Endorpin lepas, jadi kita jauh lebih sumringah.

FAST WALK WITH HIM

Yayang Aa' tampak belakang - candid - leh uga yah?
Tidak usah dijelaskan lagi yah, yang namanya kalo jalan sama satu orang kesayangan mah pasti bawaannya berbunga-bunga bahagia. Jalan sama Aa' itu sungguh menyehatkan dan menyenangkan karena dia itu jalannya cepat, heran. Padahal dulu saya dijuluki orang paling tercepat jalannya, eh ada yang lombain ternyata zzz.

Terus jalan sama dia itu enak sih, fokus. Tidak singgah kesana kemari. Kalo emang ada tempat yang mau dituju langsung jalan cepat kesana. Ada sensasi mau mengejar karena seriusan jalannya cepat kayak cheetah, nah sensasi-sensasi ngejarnya itu yang bikin senyum-senyum sendiri *padahal kalo cewek lain mungkin sudah cemberut kaliya karena jalan ditinggal sama pacar. Tapi yahhh namanya juga jalan sama pacar mau cepat, mau lambat yah pasti bawaannya tetap happy mehehehe :p

SLEEP WELL

Alvidha ketiduran pas nunggu Naif
ini waktu jaman skripsian, difoto sama Titah
Kata Paulo Coelho, orang yang paling sukses adalah orang yang damai dalam tidurnya alias tidur nyenyak. YEASH! Kalo ada yang bilang tidur bisa memperbaiki mood, itu sangat benar! Ada efek yang menyenangkan ketika kamu tidur cukup, bangun dengan perasaan bahagia. Beda banget kalo tidur cuma 3-4 jam pasti seharian muka bakal nekuk hahaha. Makanya tidur nyenyak saya masukkan ke dalam simple things that can make me happy. Apalagi kalo tidur sambil selimutan dan gulingan, wuaaahh bisa-bisa lupa bangun *lah?

READING BOOKS

Waktu lagi di Setiabudi One, duduk makan roti sambil baca buku
Entah itu satu sampai 5 halaman, at least sebelum tidur pasti saya membaca terlebih dahulu. Mau itu baca buku baru ataupun buku lama. Membaca bisa mengalihkan mood saya dari yang tadinya sedih menjadi jauh lebih happy dan diakhiri dengan mengantuk dan tidur deh. Buku sungguh memberi banyak inspirasi dan pengetahuan baru bagi saya. Buku apapun itu. Bagi saya membaca buku adalah apresiasi atas pemikiran orang lain.

Setuju atau tidak, suka atau tidak dengan isi buku tersebut, at least dengan membaca buku yang merupakan karya cipta seseorang itu menunjukkan bahwa kita appreciate dengan diri mereka serta menganggap pemikiran mereka itu ada. Dan dengan membaca kita jauh lebih excited dengan pemikiran orang lain yang bisa saja membawa inspirasi tentang apa yang akan kita lakukan ke depan.

FEELING GRATITUDE AND SMILE


Dengan bersyukur, saya selalu merasa bahagia. Bersyukur dengan nafas yang diberi Tuhan hari ini, bersyukur atas keluarga lucu yang hadir dalam hidup ini, bersyukur atas makanan enak yang masuk ke dalam perut, bersyukur atas jumlah gaji yang masuk ke dalam rekening tiap bulannya. Actually those are make me happy so much.

Apa yah bersyukur itu obat kesedihan bagi saya sih soalnya hehehe. Apalagi kalo habis liat atau merasakan yang indah-indah pasti langsung feeling gratitude karena diberi kesempatan oleh takdir untuk bisa melihat sesuatu yang indah. Bersyukur atas masalah yang terjadi juga bisa membuat kamu bisa lebih tenang dan bisa menyelesaikan masalah tersebut. Jangan lupa bersyukur setiap pagi, siang dan malam sebelum kamu tidur. Itu yang selalu saya lakukan tiap hari whenever life try to knocks me down hahaha.

Kebahagiaan diri itu cuma diri kita yang bisa rasakan. Coba keluar dan cari apa hal sederhana yang bisa membuat kamu bahagia. Makan mie ayam gerobakan kek, mandi-mandi hujan, jalan kaki, do whatever that makes you happy and stay closer to that and make your life more meaningful.

Keep happy as always!

Wassalam

Selasa, 12 Juli 2016

Pulang Kampung


"Merantaulah... Agar kamu tahu rasanya rindu 
dan kemana harus pulang"


Kapan lagi nemu view adem seperti ini di Jakarta? Ada sih cuma jauh :(
kalo tempat ini dari rumah, naik motor sat sett sampe dah!
Location: Popsa - Makassar

Alhamdulillah Lebaran Idul Fitri kemarin saya diberi kesempatan untuk pulang ke kampung halaman, karena kalo kata Cak Lontong "Mudik yang paling penting itu punya kampung halaman" hahahaha. Tanggal 30 Juni kemarin saya pulang ke Makassar - tempat dimana saya bertumbuh dan berkembang selama 20 tahunan.

Feeling happy? Of course lah. Setelah menahan hampir setahun rasa rindu di dada dan kepala dengan kasur di rumah akhirnya terwujud juga. Pulang ke rumah bertemu keluarga kecil dan pastinya teman-teman yang sukses menjadi aktor tambahan di sinetron kehidupan saya disana, uhuy! Ditambah kangen juga dengan beberapa kuliner disana.

Setelah bertemu banyak drama ibukota, pulang kampung merupakan obat dengan khasiat yang mampu meredakan gejala drama-dramaan tersebut. Tidur di kasur sendiri sambil guling-guling manja, mandi ceria di kamar mandi belakang, nonton tipi sambil selonjoran di ruang tengah, nyapu halaman, keliling kota naik motor dan tak lupa bersenda gurau bersama keluarga dan kerabat akrab.

Makassar adalah tempat merenung favorit saya. Dulu saya sering merenungi nasib (apadaaah~) di depan Pantai sambil ditemani sinar mentari yang mau tenggelam dan bau-bau air asin.

Pantainya lagi kalem
duduk ditemani lagu-lagunya Abenk Alter pas banget

Spot favorit merenung sejak 2008 Hahahaha
Yaaa', yang di atas itu spot favorit saya ketika merenung, karena belum banyak di'ganggu' bentuknya. Maklum Pantai Losari yang dulu bedaaaaa sekali dengan yang sekarang (sekarang bentuknya terlalu kekinian). Dan di pojok ini favorit saya karena adem aja, bisa merasakan air pantai yang muncrat ke kaki. Dulu kalo galau, langsung starter motor dan lari kesini, kalo motor lagi dipake nekat naik Pete-pete (angkot) biar bisa duduk disini sambil makan kacang rebus dan merenungi nasib yang kemungkinan waktu itu sedang buruk. Untung dulu tidak ada niatan buat loncat wahahaha (toh kalo loncat juga masih bisa selamat si zzz)

Tak lupa mencari makanan favorit saya yaitu MIE!

Mie Pangsit yang akan selalu kurindukan
Bedanya mie ayam di Jawa dan Sulawesi adalah di Sulawesi kuahnya bening dan bumbunya simple, terus ayamnya gak dikecapin. Iya, saya kan Jawa palsu jadi kurang begitu suka dengan makanan yang terlalu berkecap, sukanya yang asin pedas (yah efek lama tinggal di Sulawesi yess). Dan inilah salah satu makanan yang kurindukan selain Pallu Mara buatan Mama. Saya kurang interest dengan Coto, Pallubasa dan lainnya hehehe makanya kemarin gak mengunjungi kuliner tersebut.

Tak lupa mengunjungi beberapa tempat kekinian....

HAYO TEBAK DIMANA? (1)
Sultan Hasanuddin's Behind Me!! HAYO TEBAK DIMANA? (2)

Dan juga mengunjungi tempat kemasa-laluan...

Serius amat Mbak? Senyum dikit napa?
At Fort Rotterdam
Menjadi turis di kampung halaman sendiri sungguh menyenangkan. Berjalan mengelilingi kampung halaman dan menemukan secercah kenangan di masa lalu yang pernah dirangkai di sudut jalan (etaang bahasanya *efek habis baca Paulo Coelho tadi pagi). Kadang ketika melewati salah satu ruas jalan saya senyum-senyum sendiri di atas motor, atau bahkan sedih seketika. Contoh: saya ke Mall Panakkukang dan saya tiba-tiba sedih keingat almarhum nenek pernah takut naik eskalator, pada masa itu memang lucu tapi ketika menjadi diingat lagi malah jadi sedih. Kenangan akan membuat kita sedih ketika yang dikenang sudah tidak ada lagi disisi. Al-Fatihah buat Nenek Inna dan Tetta Nene' (ortunya Mamah).

Oiya, saya ingin mengucapkan Selamat Lebaran. Mohon Maaf Lahir dan Batin. Maafkan Alstrojo kalo jarang ngepost maklum jam terbang (di kasur) belakangan ini cukup tinggi. Kadang postingan sebatas singgah di draft saja hahahaha.

I'm a happy daughter and sister because I have them
They are the reason why I collect money to buy ticket to hometown
Alhamdulillah
Adalah sebuah kebanggaan tersendiri ketika pulang ke rumah dan melihat anggota keluargamu tersenyum karena kepulanganmu, disitulah kamu merasa hidupmu itu punya arti, iya karena kamu penting bagi mereka.

Wassalam :)

Selasa, 03 Mei 2016

Kelas Inspirasi Jakarta Really Made My Day!

Now Playing: King For A Day by Pierce The Veil 

Halo! Hai! (masih belum bisa move on dari sapaan hai hai halo di kelas kemarin hahaha)

Kangen gak sih kalian dengan jajanan SD?
taken by Me pas lagi break ngajar... keluar jajan hohoho
Menjadi volunteer adalah salah satu impian terpendam saya sejak duduk di bangku kuliah, cuma karena beberapa faktor sehingga saya jarang mengikuti kegiatan berbau sukarela hiks sedih. Dan alhamdulillah tahun ini, saya menjadi salah satu relawan untuk program Kelas Inspirasi yaitu dimana kita harus cuti 1 hari untuk mengajar di sekolah-sekolah yang telah ditentukan. Saya pun mendaftar dan lulus seleksi (karena ada yang tidak lulus lho!) dan saya masuk ke kelompok 49 dan ditempatkan di SDN 09 Petang Kalibaru Jakarta Utara (fiuh jauh men!). Actually teman-teman dari kelompok 49 itu keren-keren maan! Ada seorang financial advisor, production director, event manager, bankir, dokter kandungan, designer, media planner, dan lainnya!

Ini pertama kalinya saya mengikuti Kelas Inspirasi, teman-teman kelompok saya yang lain sudah ada yang pernah ikut KI sebelumnya. Satu kata yang terucap dari teman kelompok saya bernama Nindy yaitu "NAGIH!" dan saya pun semakin penasaran tapi deg-degan juga. Saya takut aja dicueki sama murid-murid ini hahahaha karena mood anak SD kan masih swing gitu, kalo bosan dengan pelajaran mereka akan mengantuk atau ngobrol dengan temannya dan gurunya dicuekin hahahaha.

Awalnya saya bingung banget mau ajarin apa ke mereka. Tujuan KI ini adalah untuk mengenalkan profesi kita kepada murid-murid SD agar mereka semangat dalam menggapai cita-cita. Dan juga untuk mengenalkan berbagai profesi ke murid-murid sehingga di benak mereka profesi itu tidak hanya yang itu-itu saja seperti dokter, TNI, polisi, guru tapi profesi itu ada banyaaaak sekali. Oiya, saya akan mengajarkan mereka bagaimana seorang "Marketing" itu bekerja.

Dan hari H pun dimulai... JENG JENG!! 

Saya bangun pagi, menyiapkan properti ngajar saya, mandi, sarapan dan bergegas ke Stasiun Cawang karena saya akan pergi bersama Nindy teman kelompok saya yang profesinya adalah seorang designer. Setelah itu menuju MOI di Kelapa Gading karena meeting point kelompok 49 disana dan berangkat bareng menuju SDN 09 Petang Kalibaru.

Teman-teman kelompok 49 berdoa dulu sebelum masuk ke 'Battlefield' HAHAHAHA
Pada hari H, saya mendapat jatah 5 kelas fiuuuhh 3 kelas untuk kelas 5, 1 kelas untuk kelas 6 dan 1 kelas untuk kelas 4. Saya mendapat kelas 5D untuk jam pertama. Sebelum naik tangga saya berdoa dulu karena sumpah saya panik dan deg-degan mau menghadapi murid sebanyak 30-an.

Masuk dalam kelas, mereka melihat saya sambil tersenyum dan ada yang langsung lari ke saya sambil salim tangan. Salah satu murid laki tersenyum dan menyapa "Halo kakakk!" lalu saya membalas "Haii.. Kamu panggil aku Ibu aja yah nanti, kan aku gantiin Ibu guru kamu" dan sontak mereka semua berteriak "Baik Ibuuuuu". Lalu saya mengarahkan mereka untuk berbaris karena akan ada opening di lapangan. Actually kelas 5D adalah kelas sweet dari awal saya masuk dalam kelas.

Opening yang dipimpin Bang Kojek (profesi beliau adalah rapper dan penyiar radio)
Setelah opening yang seru dan meriah, kami kembali masuk ke dalam kelas dan It's time to be a teacher yeaaayy! Saya memperkenalkan diri saya dulu ke depan mereka, terlihat wajah-wajah antusias karena saya ini adalah orang baru bagi mereka, ada yang senyum malu-malu, ada yang bertanya mulu. Lalu saya pun bertanya "Ada yang tau marketing itu apa?" Semuanya diam. Dan ada satu anak yang memecah keheningan "Marketing yang jaga kasir ya bu?" pletakkk! Hahahaha saya menahan tawa saya.

Lalu saya pun menjelaskan bahwa marketing adalah pekerjaan yang memasarkan sebuah produk kepada calon konsumen, menjelaskan tentang detail produk dan membuat customer yakin dan ingin membeli barang tersebut. Setelah itu saya menjelaskan bahwa saya ada marketing di sebuah majalah travelling dan yang lucu ada yang nyeletuk "Oh berarti Ibu Vivi yang jualan majalah di jalan kalo lampu merah ya bu ya?" Saya tertawa, semua tertawa dan ada yang nyahut "Berarti Ibu paling cakep dong yang di lampu merah" luar biasa saya digombali sama anak SD, hahahaha.

Usai perkenalan dan memberi pemahaman kepada mereka bagaimana marketing bekerja, saya pun melakukan praktek marketing kepada mereka dengan cara role play alias akting-aktingan. Semua naik ingin maju, ada yang mau jadi marketing dan ada yang ingin menjadi konsumen.


Jualan Tempat Pensil
Jualan Taplak Meja
Saya memakai cara ini agar mereka mengerti bagaimana kerja marketing dalam membujuk konsumen. Dan berhasil! Mereka semangat dan tertawa melihat temannya yang beraksi menjadi marketing dan konsumen. Malam sebelum Hari Inspirasi saya berpikir mereka mau saya apain biar mereka mengerti pekerjaan saya di kantor, sesungguhnya di kantor saya lebih in to finance sih cuma kupikir saya juga urus problem marketing di kantor jadi saya ambil saja Marketing sebagai bahan ajar. Saya sengaja tidak menjelaskan menggunakan power point karena pasti akan boring and bikin ngantuk hahahaha. Dan terbukti banget dengan kegiatan role play mereka menjadi semangat untuk belajar.

10 menit sebelum kelas berakhir, saya membagikan kertas kepada mereka dan meminta mereka untuk menulis impian mereka di 10 tahun yang akan datang. Mereka semangat menulis dan juga bertanya "Bu, kalo bahagiain ortu boleh ga?", "Bu kalo bikin mesjid boleh ga?" Aduh sungguh lugu dan polos mereka ini dan sukses membuat saya senyum-senyum sendiri.

Mau jadi agent rahasia
HAHAHAHA ada yang mau jadi tukang urut, sukses bikin saya ngakak.
Sungguh saya bahagia banget bisa menjadi bagian dari Kelas Inspirasi ini. Anak-anak merupakan manusia terjujur yang ada di muka bumi ini hahaha, kalo mereka bete dan bosan mereka akan tunjukkan dan kalo mereka happy mereka akan menjadi sangat seru.

Rebutan mau ikutan selfie. CHEERS!

super blur.. rusuhhh tapi happy banget sumpah!
Di akhir kelas, saya mengajar mereka tepuk semangat, tepuk superman dan coconut dance hahahaha. Yang paling mengharukan pas saya sudah mau pulang ada yang datang salim dan berkata "Ibu main kesini lagi kan? Ibu ngajar aja disini sama kita biar bisa jadi marketing dan preman syariah Bu" Sumpah saya ngakak banget dan pelukan teletubbies dengan mereka semua. Hanjir baper saya sumpah!

Kami berkumpul lagi di lapangan bersama para "artis sekolah hari ini" untuk closing dan flash mob bersama. Seru bangeeeet!

Kelompok 49! I love you all guysss!!
Sebenarnya keseruan yang saya rasakan lebih banyak dari yang saya tulis disini. Mungkin saking serunya jadi saya bingung mau tulis yang mana aja, kalo tulis semua kepanjangan atuh hehehe.

Sharing is caring. Dengan berbagi kita bisa memberi manfaat ke banyak orang. Saya merasakan hal tersebut di Kelas Inspirasi ini, saya bisa melihat apa yang saya bagi ke mereka Insya Allah bisa memberi mereka semangat dalam menggapai cita-cita dan masa depan yang cerah. Aaamiin. Dan berbagi tidak akan membuatmu rugi, malah bikin happy!

Terima kasih untuk Kelas Inspirasi, Kelompok 49, murid-murid SD 09 Petang Kalibaru, sungguh kalian adalah manusia yang luar biasa hebat! Saya selalu menaruh hati saya kepada mereka yang bisa meluangkan waktunya untuk berbagi kepada sesama *hug satu-satu.

Pulang ke kosan, saya membuka kembali tulisan anak-anak yang saya ajar tadi, dan saya menemukan 1 lembar yang sukses membuat mata saya berkaca-kaca, surat cinta kalaaaahh! Hahahah, ada satu murid yang ingin menjadi seperti saya.

Nangis gak sih Lu kalo dibikinin giniian? Hahahah
Dan banyak adegan mengharukan sih yang terjadi pas pulang sekolah seperti ada anak yang minta saya tidak usah pulang, minta saya kembali lagi dan ada yang ajak nonton film bareng awwww so sweet! Yah, semoga mereka selalu semangat belajar dan meraih mimpi.

Sekian tulisan saya, maaf kepanjangan or kependekan (?). Jangan takut untuk berbagi karena kamu tidak akan rugi tapi malah hepi. Wassalam :)

Jumat, 29 April 2016

Penantian Ratusan Purnama | Review AADC 2

Now Playing: Bimbang by Melly Goeslaw

salah satu scene di AADC 2 | foto: googling
Mohon maaf sebelumnya bagi yang belum nonton film ini, saya tidak bermaksud untuk spoiler hehehe. Saya cuma ingin  mereview film ini dari sisi saya sebagai penonton film biasa, bukan pengamat film atau orang yang mengerti film, hahaha apalah saya ini.. mata kuliah Cinematografi di semester 6 saja cuma dapat tugas ngedit offline, jadi kalo mau ngomentarin film dari sisi anu itu saya kurang paham.

Saya awalnya menonton film Ada Apa Dengan Cinta (AADC #1) ketika saya masih duduk di bangku SMP kelas 3 yaitu di tahun 2005. Iseng saja beli vcd-nya, karena sewaktu 2002 sempat hits (waktu itu saya masih SD men, demennya masih Tom and Jerry) jadi saya memutuskan untuk menonton film ini. Selesai menonton AADC 1, saya selalu berharap dalam hati "Tuhan, semoga ada sekuelnya" tapi tidak ada tercium bau-bau pembuatan sekuel film ini, yang dibuat malah serial tv yang heleehh (sorry to say, saya tidak suka dengan drama serial yang banyak episodenya hahaha). Sejak saat itu saya pupus berharap jika sekuel AADC akan dibuat.

Dan..

Setelah ratusan purnama (tsa'elah), akhirnya saya mendengar kabar dari berita bahwa AADC 2 akan dibuat dan siap disaksikan oleh masyarakat yang menantikan film ini dan saya adalah salah satu dari masyarakat yang sangat excited menonton kelanjutan film itu. Lebay ya? Ember hahaha, karena film AADC ini begitu membekas di hati sih (eyaaa) dan endingnya memang menggantung yang "njir.. Cinta sama Rangga jadian ga ya? Anu nda ya? Itu nda ya". Gitu.

salah satu scene di AADC 1
Saya cukup beruntung bisa berkantor di kantor saya yang sekarang, mungkin karena anak media jadi kegiatan nonton bareng di tengah jam kantor dibolehkan saja. Jam 3 sore, saya bersama teman-teman kantor pergi ke XXI Taman Ismail Marzuki untuk menyaksikan AADC 2.

Diawali dengan pertemuan Cinta dan sahabat-sahabatnya di sebuah art gallery dan merencanakan untuk pergi liburan bersama di Jogjakarta. Dan tak diduga Cinta bertemu Rangga disana. Konflik pun terjadi, mulai dari konflik 'sesuatu yang tidak selesai' tersebut, konflik batin, konflik persahabatan yang sukses membuat saya senyum-senyum sendiri, sedih, tertawa dan pastinya baper alias bawa perasaan *tissu mana tissu.

Sosok Rangga yang introvert, penuh misteri serta sosok Cinta yang cheerful tapi sensitif masih bisa dirasakan di film ini. Situasi juga sudah berbeda, "sudah dewasa" kalo saya bilang. Puisi-puisi yang romantis juga akan memenuhi sudut film ini, dijamin hati akan melt dibuatnya. Ada juga beberapa kejutan yang akan ditampilkan di film ini. Film ini mengalir apa adanya, ada sisi sensitif dan juga sisi humornya.

Filmnya begitu sederhana, gampang dicerna, yah sesuailah dengan kehidupan sehari-hari. Karakter film Riri Riza dan Mira Lesmana juga kerasa sekali, seperti menampilkan sisi lain sebuah kota (yah sisi anti mainstream lah ya), tiba-tiba daerah Kuningan Jakarta Selatan jadi cakep bener etdaah tiap hari lewatin Kuningan biasa aja, pas masuk dalam frame langsung sendu-sendu gitu. Hahahaha. Riri Riza juga mengangkat Jogja dari sisi lain, pokoknya yang ditampilin bukan yang mainstream deh (dan saya yakin tempat itu akan jadi hits disana, yakin banget).

Sama seperti film AADC 1, ada juga kritik sosial yang disampaikan di film ini yang bisa kalian nikmati. Para pemeran dengan karakter masing-masing membuat film ini lebih berenergi positif, masing-masing peran serta backsound lagu yang bagus sukses membuat kisah film ini menjadi indah dan layak untuk ditonton. Lupakan kesan "ih.. film romantis pasti menye banget deh!", nonton saja lah! Ini film Indonesia yang bagus kok. Serius.

Itu saja review sederhana saya sebagai penonton biasa. Film ini sungguh enak dinikmati bersama teman-teman, jangan sendirian hahaha boleh aja sih kalo kuat mental. Saya saja setelah menonton film ini langsung mood swing gitu ingat masa lalu, tapi setelah keluar dari bioskop langsung switch ke masa sekarang yang jauh lebih penting.

saya liat scene ini malah senyum-senyum sendiri hahahaha
"Panas di kening, dingin dikenang" - salah satu bait puisi yang paling saya hapal dari film ini.

Yah seenggaknya penantian ratusan purnama saya tidak mengecewakan. Hahahaha.

Sekian tulisan saya, semoga sineas-sineas Indonesia mampu berkarya lebih baik lagi. Aamiin.

Wassalam :)